Apa yang perlu Anda Ketahui Tentang IT proyek Outsourcing


programmer outsourcing

Karena ada begitu banyak tren digital saat ini, mudah untuk menemukan diri Anda merasa terbebani oleh jumlah komitmen yang telah Anda buat. Manajemen proyek Digital adalah contoh dari tugas yang sering tampaknya mustahil untuk dilakukan. Banyak perusahaan kecil tidak memiliki karyawan atau tim yang berdedikasi untuk menangani pekerjaan dasar. Ini mungkin menjadi lebih sulit karena ada begitu banyak solusi berbeda di pasar yang dapat membantu Anda mengelola tugas.

Oleh karena itu, apakah anda baru saja mulai mempertimbangkan untuk menggunakan outsourcing proyek IT atau jika Anda baru menyadari bahwa waktu Anda terbatas sebagai akibat dari sejumlah besar proyek digital, artikel ini akan memberi Anda sejumlah ide untuk membantu Anda menuai keuntungan dari melakukannya.

Mulailah dengan mengembangkan daftar lengkap tugas dan tanggung jawab yang terkait dengan pengelolaan proyek digital. Ini akan sangat membantu bagi anda untuk mulai mengevaluasi agen outsourcing potensial.

Meskipun ada banyak berbagai jenis outsourcing di pasaran, Anda juga harus berpikir tentang menggunakan kontraktor independen atau konsultan yang memiliki pengetahuan tentang manajemen proyek digital melalui programmer outsourcing. Ini akan memungkinkan Anda untuk memfokuskan pencarian Anda dan memilih solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan anda.

Setelah Anda mempersempit daftar agen outsourcing potensial Anda, jadwalkan pertemuan dengan masing-masing dari mereka untuk membahas permintaan dan spesifikasi anda. Selain itu, Anda harus mendapatkan beberapa contoh pekerjaan yang telah mereka lakukan. Setelah Anda menyelesaikan penelitian Anda, Anda harus mulai berkomunikasi dengan agen outsourcing.

Pro dan kontra outsourcing IT

Cara yang bagus untuk memotong biaya, mendapatkan akses ke kumpulan ahli yang lebih besar, dan memusatkan upaya pada pengembangan perusahaan yang penting adalah dengan melakukan outsourcing layanan IT. Namun, beberapa perusahaan mungkin khawatir tentang potensi outsourcing untuk kehilangan kontrol.

Pro :

– Pengurangan biaya : mengontrak layanan IT bisa lebih murah daripada memulai departemen IT internal dari awal.

– Skalabilitas : penyedia layanan outsourcing dapat dengan mudah meningkatkan atau menurunkan dalam menanggapi kebutuhan bisnis.

– Akses ke ahli : Outsourcing ini memberi Anda akses ke individu berpengalaman dengan spesialisasi layanan IT yang berbeda.

– Pemulihan bencana yang kuat : kemungkinan besar perusahaan pihak ketiga akan memiliki prosedur pemulihan bencana yang kuat.

Kontra :

– Kehilangan kendali : Outsourcing dapat mengakibatkan persepsi kehilangan kendali atas manajemen dan proses.

– Kurangnya keakraban Internal : bekerja dengan penyedia pihak ketiga dapat menunjukkan bahwa sistem dan prosedur internal tidak diketahui dengan baik.

– Kurang fleksibilitas : Outsourcing dapat mengakibatkan kurang adaptasi terhadap perubahan atau tuntutan klien.

– Hal ini tidak mudah outsourcing : pengembangan perangkat lunak adalah salah satu tugas IT yang mungkin menantang untuk melakukan outsourcing.



Selengkapnya disini